First Time for Everything

Saya tuh nggak pernah bisa nulis sekuel novel sendiri. Sepertinya saya pengin cepat-cepat move on dari siksaan cerita novel pertamanya. Maksudnya, kalau nulis sekuel itu, kita kan harus baca ulang lagi dan meresapi lagi novel pertamanya. Hm, guys, who the hell want to experience all the heartbreak and the struggle and the tears all over again?! Bukan saya, yang pasti. Jadi, setiap kali saya tulis ‘Selesai’ ya artinya saya berkomitmen untuk putus hubungan sampai di sini saja dengan Takung, Nina, Kirana, Rio, Yoshi, dan lain-lain.

Sampai saya menulis novel ini…

Setelah saya selesai menulis draft novel yang judulnya kita sebut aja XXX ini di bulan Agustus, si karakter di otak saya nggak mau istirahat. Saya juga nggak mau berpisah dengan dia. Dan beberapa hari kemudian, saya mulai nulis lagi. Rasanya pengin teriak-teriak kegirangan.

Sekuel XXX pun selesai kemarin lewat tengah malam kira-kira jam 2 pagi. Ya ampun! Bisa juga gue bikin sekuel! Iya, norak 😀 .

Tentunya, menulis kata ‘Selesai’ itu bukan berarti selesai-titik-kelar-finished-the end. Setelah kata ‘Selesai’ ada revisi tak berujung. Jadi, kapan sekuel ini benar-benar selesai, yaaa mari kita lihat hehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Count to Comment * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.