Cobaan

Bulan puasa identik dengan bulan cobaan.
Kalau dipikir-pikir, setiap Ramadhan mendatangkan cobaan yang berbeda-beda buat saya.
Ada saat di satu bulan Ramadhan cobaan buat saya adalah pengen nyekek orang. Ada juga 29 hari puasa, cobaannya itu bener-bener cuma lapar dan haus. Padahal, saya jenis orang yang jarang merasa lapar dengan konsekuensi badan saya saingan dengan tiang bendera. Tapi, mungkin juga cobaan lapar dan haus itu terjadi karena saya disumpahin temen-temen yang dongkol dengan berat badan kelakuan saya yang sering makan banyak di depan mereka tapi berat gak naik-naik.

Balik ke cobaan yang bervariasi tiap tahunnya, Ramadhan tahun ini cobaan buat saya adalah soal keIKHLASan.
Soal ikhlas-ikhlas-an ini mungkin ada kaitannya dengan si baby yang baru lahir dengan segala seneng-seneng dan tidak lupa nangis-nangisnya. Seneng-seneng pas si baby ketawa-tawa lucu. Nangis-nangis pas si baby gak mau tidur walau periode begadangnya sudah 3×24 jam. Naaah, kalau sudah soal begadang-ayo-begadang ini lah cobaan ikhlas mulai dirasakan.

Biasanya keikhlasan saya mulai dicolek-colek setan kalau rasa capek dan ngantuk melanda.
– Lihat si papap tidur nyenyak, rasanya pengen nimpuk pake bantal, guling, botol susu, diaper basah…
– Si papap pulang agak telat, rasanya pengen nelponin tiap 5 menit…
– Si papap maenan hape, rasanya pengen nge-ping dia dengan huruf besar di-stabilo: Gantian gendooooong, woy!
– Si papap nonton tivi, rasanya pengen muncul di layar tivi sambil nangis meraung-raung ngegantiin bintang sinetron disitu…
Pokoknya satu dunia dan 7 planet lainnya harus tahu betapa capek, letih, lesu, sedih, bete, lebaynya diri saya saat itu! Huh! Kalau sudah lebay mode-on gitu, biasanya saya pasang earphone dan mulai puter lagu, ‘Obat hatiiiiiii, ada lima perkaranyaaaaaa…….’

ilustrasi: gettyimages

One thought on “Cobaan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Count to Comment * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.