Mencari Princess Anna dengan Jari

Saya percaya ada hubungan spesial yang tak terlukiskan dengan kata-kata antara ayah dan anak perempuannya. Seperti si Papap dan Aiko.

Aiko Papap PrincessSewaktu Hikari kecil, Papap jadi tempat Hikari meminta mainan. Tapi saya curiga si Papap mengabulkan permintaan Hikari membeli mainan seperti Lego, pedang-pedangan, puzzle dino, dsb. karena sebenarnya Papap juga ingin ikut main. Tapi sekarang, hanya bermodalkan suara kecilnya dan mata bintangnya, Aiko mampu meluluhkan hati Papap sehingga yang bisa keluar dari mulut Papap saat Aiko merengek minta apapun -apapun- hanya kata: IYA. Permintaan Aiko beragam, dari buku mewarnai bertema Princess yang dibeli setiap kali mereka belanja di mini market dekat rumah sampai kelinci abu-abu yang ditunjuk Aiko di pameran Flora Fauna. Semua permintaan Aiko pasti dikabulkan Papap tanpa memandang permintaan itu dalam rangka memperingati hari Senin atau memperingati wiken atau sekedar memperingati jalan-jalan iseng mereka berdua ke mini market.
Continue reading

Lukisan Tua, Angka 13, dan Jarik Tua

LukisanIni tulisan paling susah yang pernah saya tulis.

Susah karena saya ingin menggambarkan masa-masa gelap saya saat terkena Post Partum Depression (PPD) yang dimulai tahun 2011. Cerita di tulisan ini tentu fiksi. Namun emosinya nyata, walau hanya seujung kuku yang saya keluarkan.

Saya kirimkan draft tulisan ini ke beberapa teman. Hanya Nenek FM yang sanggup membacanya sampai akhir DAN memberikan input. Beberapa teman saya yang lain berhenti di seperempat cerita karena…it’s too dark, too emotionally consuming. I don’t blame them. It’s the same reason why I could only write a tiny bit of the emotion.
Continue reading

Menjadi Penulis

20140427-004022.jpg

Setelah beberapa kali batal datang di acara Meet and Greet Gramedia, hari ini saya bisa nongol juga. Awalnya saya dapat email dari Siska, editor saya yang super kewren itu, mengenai acara Gramedia Festival dalam rangka 40 tahun GPU. Ada acara temu pengarang Metropop, katanya. Setelah lihat agenda yang super sibuk kosong, saya daftar juga. Untung masih diterima panitia :).

Continue reading

A Wish for Love

Kangen kan sama tulisan saya? hehehe
Novel keempat saya sudah beredar loh. Pelepas kangen. Sempat disindir-sindir di twitter karena kelamaan vakum. Maap yaaaa. Ini deh pelipur laranya. Keren banget lah! *ditimpuk massa*

Cerita sedikit ya. Novel ini aslinya berjudul In Your First Smile. Saya dapat ide cerita novel ini ketika sedang di Sanur, Bali. Terus terang ide cerita ini adalah gabungan apa yang saya alami, rasakan dan apa yang setidaknya dua orang teman saya alami dan rasakan. Walaupun semua novel saya selalu berisi setidaknya secuplik dua cuplik kejadian nyata yang entah saya lihat atau saya alami sendiri, novel ini terutama yang benar-benar berisi sesuatu yang nyata. Pernyataan saya bahwa cinta hanya datang kepada sedikit orang yang beruntung bukan sekedar kalimat poetic biasa. Pernyataan itu saya dapat sebagai benang merah dari perasaan orang-orang yang menjadi ide cerita novel ini.

Lalu, apakahah jalan ceritanya nyata? Hmmmm… ada yang nyata. Tapi saya enggak mau bilang yang mana ๐Ÿ™‚ Bisa tebak?

20130825-002746.jpg

Love is a myth.

Cinta hanya datang kepada sedikit orang yang beruntung. Dan aku bukan salah satu yang beruntung itu.

But thatโ€™s fine. Aku tidak membutuhkan cinta. Menurutku, dua orang dewasa yang saling peduli dan menghormati sudah cukup untuk menjalin hubungan yang baik. Seperti aku dan Rio. Bertahun-tahun aku menjadi kekasih Rio tanpa pernah mencintainya dan itu sudah cukup. I can live with that. I really can… sampai seorang laki-laki lain membuat duniaku berhenti berputar dengan senyumnya dan mata bulan sabitnya.

Kini ada dua laki-laki mengharapkan cintaku. Siapa yang harus kupilih?
If I have to choose love, why does it hurt so much?

————–
Terima kasih saya yang tidak terhingga untuk orang-orang dengan enough dosage of care, affection, and critics yang membuat motivasi saya menyelesaikan novel ini (yang butuh dua tahun!) membara selalu. Thank you, guys. I mean it!
Fitri Mohan, Kang Meddy, Santi D.

Majalah bz! Blogfam edisi April

Sudah 3 edisi majalah bz! keluar di tahun 2012 ini. Di majalah ini saya bertugas bantuin Mbak Rini sebagai editor bahasa. Sok banget deh. Padahal tulisan sendiri masih acak-acakan ๐Ÿ˜€

Di edisi April ini banyak yang lucu dan menarik. Menariknya karena di edisi ini ada liputan tentang Blook, blog-blog yang dijadikan buku. Blog saya belum beruntung untuk dijadikan buku (sapa yang maoooo! teriak orang di luar sana kekeks). Tapi mungkin para hadirin sekalian bisa membaca bz! dan mencoba membukukan blog-blog kaliyan?

Soal yang lucu, saya kan dapat keberuntungan mengedit wawancara antara Blogfam dengan Cik Kerani, blogger dan penulis buku My Stupid Boss.ย Okay, checked out the tittle and you thought you’d figured it out, right! Ish, belum! Ternyata Cik Kerani bukan cuma lucu, tapi juga inspiratif. Kalau para hadirin sekalian sedang galau karena bos yang menyebalkan (gak usang ngacung jari ya!), silahkan baca wawancara dengan Cik Kerani. Dijamin terinspirasi untuk lebih bersyukur ๐Ÿ™‚

Di edisi ini, saya kebagian nulis Rubrik Bahasa dengan judul Bagaimana Mencampur Bahasa di Blog. Kaliyan bisa bertemu dengan kata ‘unmood’ bila baca rubrik ini hehe… Saya beruntung karena Om Jaf membuatkan ilustrasi rubrik ini dengan sangat lucu. Ya sana. Baca aja sendiri di sini.

 

Majalah bz! Blogfam

Majalah bz! Blogfam hadir lagi setelah sempat vakum beberapa tahun.

Di tahun 2012 ini, Blogfam ingin menggiatkan kembali kegiatan ngeblog teman-teman, baik anggota Blogfam atau bukan dengan cara salah satunya menghidupkan kembali majalah bz! Blogfam. Majalah bz! Blogfam mulai terbit kembali bulan Februari 2012 ini dengan susunan redaksi yang baru.

Silahkan berkunjung ke rumah Blogfam untuk mengunduhnya ๐Ÿ™‚