14 Years in Blogging

Maret 14 tahun lalu saya mulai ngeblog.

Alasan saya ngeblog waktu itu karena saya sering kirim email berisi kabar dan foto dari Jepang ke teman-teman di Indonesia yang jaringan internetnya masih pakai bunyi 😀 😀 😀 . Teman-teman saya antara senang dapat email juga bete karena….lamaaaa buka email apalagi lampirannya hahaha!
Iya, waktu itu saya di Jepang jadi ibu RT yang kesibukan sehari-hari berkutat di antara waktu masak sampai nungguin anak dan suami pulang dari sekolah. Sementara itu, di apartemen kualitas internetnya ehgilakbanget kan. Sekali pencet langsung keluar tuh semua di monitor. Kemudian, teman saya menyarankan saya mulai ngeblog. Facebook belum ada atau belum ngetop saat itu. Blog pertama saya pakai gratisan (berdoa kenceng supaya enggak bangkrut trus tutup tuh layanan). Keterusan. Sampai sekarang. Walau tentu kualitas dan kuantitas berbanding terbalik dengan umur.

Dengan ngeblog saya jadi kenal banyak orang walaupun enggak pernah ketemu hehe… Dengan ngeblog saya jadi berani nulis buku. Dengan ngeblog saya bisa terlihat asik di dunia maya padahal aslinya ketemu orang aja takut 😛 . Saya merasa ngeblog itu bermanfat luar biasa sekali dan tentunya bukan tren sesaat. Sampai kemudian saya memutuskan pakai blog berbayar supaya rajin sedikit ngisi blog biar berasa enggak rela udah bayar tapi enggak dipakai.

Setelah muncul platform lain yang lebih ringkes dan menarik dibanding blog, jujur aja saya masih belum bisa move on dari blog. Mungkin karena umur. Saya masih belum alami menyelam di Twitter, di Facebook, di Instagram, entah di mana lagi. This is my most honest platform.

Ada satu hal yang tidak berubah dari cara saya memandang blog dan blogging yang merembet ke sikap saya dengan social media channels lain. Dari dulu traffic bukan tujuan saya. Makanya keliatan ini blog isinya saya melulu jarang ada tamu datang 😀 . Followers, like, engagement…they are beyond me. Saya cuma mau nulis. Mau ngepost. Mau naruh aja di situ. Alhamdulillah kalau ada yang mampir, suka apalagi komentar. Hahahaha…. Sungguh tak sejalan dengan zaman.

Teman-teman ngeblog saya juga satu per satu menghilang. Ah, saya kangen kalian. Saya kangen isi blog yang beneran isinya cuma curcol thok. Bukan ngiklan. Hehehe… Karena kalau saya blog walking ya saya kepingin baca isi kepala bloggernya. Bukan isi iklannya. Sekali lagi, sungguh tak sejalan dengan zaman saya ini.

Setelah 14 tahun ngeblog (anak gue aja baru mau 17 tahun), apa perubahan saya saat ngeblog selain perubahan frekuensi ngeblog yang makin ke sini makin jarang? Hmmm…*mikir*…mungkin begini:
Dulu saya lebih lucu.
Dulu saya nulis lebih spontan. Asal njeplak.
Dulu saya tidak peduli dengan persepsi orang.
Sekarang saya terlalu serius. Postingan ini contohnya.
Sekarang saya nulis selalu mikir ini ada faedahnya enggak sih?! Yaelah, males bener kan?
Sekarang saya mikir ratusan kali sampai ke tahap yang enggak jadi nulis saat saya merasa tulisan saya menyerempet topik-topik tertentu.

Poin terakhir itu kayaknya karena kondisi sekarang, di media sosial apa pun, orang-orang udah susah santai. Bercanda sedikit nanti ada ethic police. Nyindir sedikit nanti ada police beneran yang terpaksa harus menggunakan waktunya untuk nerima aduan UU ITE. Ngeluh sedikit nanti disodorin foto jutaan orang lain yang lebih menderita dari kita. Hedon sedikit nanti disodorin foto yang sama. Pasang foto keliatan jari tangan sedikit nanti disangka pendukung politisi tertentu.

Halah, repot amat ngeblog zaman sekarang!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Count to Comment * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.