Lebaran Aman

Wiken ini adalah wiken terakhir setelah ambil cuti sejak hampir 3 minggu lalu. Senin besok sudah harus masuk lagi. Sebal kan? #Eh

Walau judulnya cuti panjang Lebaran, perasaan saya malah kepingin liburan abis cuti ini. I certainly need a vacation after this leave. Kenapa? Karena cuti Lebaran itu judulnya doang di rumah tapi kegiatannya ya jauh dari leha-leha. Dengan pulang kampungnya si Mbak Asisten Penolong Rumah Tangga dari Kehancuran dan Remah-remah Biskuit, ya saya harus menyingsingkan lengan baju untuk bangun pagi buta, nyuci baju, jemur, nyapu, ngepel, nyiapin makan pagi, nyiram tanaman, gosok baju….ya ya kalian pasti bakal bilang ‘biasa aja keleues 99% orang di dunia tiap hari juga begitu!’. πŸ˜†

Ya ngaku deh saya masuk yang 1%.

Puas? πŸ˜€

Menjelang cuti Lebaran, kantor saya selalu mengedarkan email internal yang menggubrak-gubrak staf untuk mengisi informasi cuti. Fungsinya supaya kelihatan siapa yang nongol di kantor dan siapa yang bisa diajak meeting haha! Karena kantor saya enggak pernah ikut cuti bersama *yakali* jatah libur paling hanya di hari H Lebaran ditambah 1-2 hari. Makanya kami sekantor sering kepengen bikin petisi ke Menteri Agama supaya libur Lebaran dikasih di hari kerja aja, jangan pas wiken…

Lah kok situ yang ngatur?

Setiap kali giliran saya ditagih nyerahin jadwal cuti, saya selalu meringis. Jatah cuti saya tergantung si Mbak Asisten soalnya. Dia mau cuti berapa lama dan mulai kapan, begitu juga jadwal cuti saya mengikuti πŸ˜€ .
Tahun ini, si Mbak Asisten minta cuti cukup lama. Entah kenapa. Biasanya dia itu paling lama cuti 2 minggu. Pernah malah baru seminggu dia sudah nongol di rumah. Itu di tahun pertama dia bekerja dengan kami. Ternyata dia kabur dari rumahnya karena…dipaksa kawin. Menurut cerita dia, malam sebelumnya dia baru dikasih tahu kalau besok hari calon suaminya -yang sudah berumur dan beristri- akan datang. Sebelum calonnya datang, dia minggat. Balik ke rumah kami.

Sewaktu Si Mbak Asisten ditanya kapan cuti dan berapa lama, dia ragu-ragu. Rupanya dia males pulang kampung. Saya sih senang hehee… Tapi si Papap malah ngomelin. “Lebaran itu waktunya ketemu orang tua. Pulang kampung sana!”
Sebal. Eh, yang sebal bukan cuma saya. Si Mbak juga hahaha! Dan kejadian lah dia malah minta pulang kampung hampir 3 minggu.

Sebelum si Mbak pulang, saya sudah mengkondisikan mental saya. Dih, sampai segitunya ya?! πŸ˜†
Jadi gini, saya tuh bukan anti melakukan pekerjaan rumah. Walau saya keluar rumah tiap hari dari Subuh sampai Isya, setibanya di rumah urusan anak-anak jadi urusan saya. Masalah yang terjadi tanpa si Mbak Asisten adalah…OCD saya bisa kumat! Saya penginnya rumah kinclong 30 jam/sehari (nah kan!). Kalau saya ngepel, itu bisa 3x lapisan. Kalau lantai sudah dipel, saya penginnya seisi rumah terbang aja dari satu ruangan ke ruangan lain. Enggak boleh injak lantai! Kalau saya nyuci piring, saya maunya semua cling dan tertata rapi di rak. Satu rumah enggaaaaak boleh makan pakai piring. Pakai tangan aja diungkep! Kalau saya gosok baju…don’t get me started on this…

Satu hal paling penting untuk kesejahteraan keluarga dan paling fatal untuk kemaslahatan rumah adalah soal…memasak.
Tanpa si Mbak Asisten, jangan harap ada masakan sehat di rumah. No. Jangan harap ada masakan di rumah hahahahaha!
Saya tidak bisa memasak dan tidak suka memasak. Saya lebih memilih memoles lantai dan perabotan dari memasak. Fatal, cuy! Jadi, begitu lah posisi si Mbak Asisten di rumah. Menjaga supaya semua orang tetap waras dengan menghindarkan OCD saya kumat πŸ˜†

Alhamdulillah, si Papap bukan model laki-laki yang gengsi mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Yakalogakgitugakmauguelah. Dia mendapat post di bagian cuci piring dan memasak. Hikari juga model anak yang ringan tangan. Post-nya di cucian baju, jemuran, dan bikinin emaknya sarapan serta indomie πŸ˜› . Calon mantu teladan lah. Aiko? Aiko role-nya justru yang paling susah: enggak berantakin rumah. Dia hampir berhasil kecuali satu hari saat saya tinggal ngurus email kerjaan penting dan ketika saya balik lagi ruang keluarga sudah jadi kolam renang Barbie. Sigh.

A post shared by dmariskova (@dmariskova) on

Akhirnya sudah hampir semingguan rumah tangga saya berjalan lancar tanpa si Mbak Asisten dan OCD saya lumayan terkendali -kecuali satu kali waktu saya nekat ngepel 3 lapis malam-malam buta karena besok harinya mau pergi ke Carita dua hari πŸ˜† . Eeeeh di saat saya hampir bernapas lega, inbox dan hp saya mulai dibombardir pekerjaan kantor yang judulnya entah ‘urgent’ entah ‘penting’. Nasib orang yang masih cuti sementara orang banyakan sudah masuk kantor. Termasuk si Papap. Cuti bersamanya sudah habis. Maka, dimulai lah pertempuran pembagian waktu saya sendiri sebagai satu-satunya orang dewasa di rumah dengan 2 anak yang harus dikasih makan (sementara emaknya enggak bisa masak dan sibuk ngepel) dan pekerjaan kantor yang tiba-tiba menderas. Beberapa permintaan meeting pun harus ditolak. Walaupun judulnya saya cuti dan kantor punya kebijakan orang cuti dilarang diganggu, saya sadar juga saya tidak dalam posisi bisa tidak acuh. Di tengah-tengah ngos-ngosan saya, ada pesan masuk di hp. ‘Bu, saya balik besok aja ya. Udah gak betah di kampung.’

Perasaan langsung adem.

Rasanya ingin narik napas panjang lalu perlahan…

WA masuk. Ditanyain kapan masuk kantor. Lah, baru aja mikir pengin istirahat dulu…

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Count to Comment * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.