Being Popular

Kemarin malam seorang teman lama yang anaknya berteman dengan Hikari dan bersekolah di tempat yang sama nge-Ping saya. Jam sudah pukul 11 malam dan mengingat dia biasanya sudah molor sesaat setelah adzan Isya, saya langsung alert mode on .

Pertanyaan dia yang pertama membenarkan insting saya.
“De, Hikari sering main BB gak?”
Oooooowkay. Ada apaan ini?
Belum sempat saya jawab, pertanyaan berikutnya gak kalah misterius.
“Ada perubahan gak dengan Hikari setelah main BB?”

Walau saya jenis emak kepo yang rutin ngebukain BB dan Fesbuk si Kunyil satu itu dan tahu pasti kegiatan Hikari di dua media tersebut, saya agak curiga dengan pertanyaannya. Is there something I need to worry about? Kayaknya Hikari baik-baik aja. Tapi jam 11 malam tanpa hujan badai angin topan ngomongin BB anak-anak, saya makin deg degan.

Pertanyaan saya satu kata ‘kenapa’ langsung dijawab dengan banjir cerita 🙁
“Hikari sering BBMan dengan si ini si itu (nyebut nama teman-teman sekolah)?”
“Kadang. Gak tiap hari. Soalnya BB Hikari jadul banget. Lebih sering hang-nya daripada benernya.”
“Kok gak dibeliin yang baru?”
“Sebentar. Ini mau nanya soal main BB atau soal gadget baru?”
“Oh iya. Soal main BB. Gini….anak gue tuh jarang di BBM sama teman-temannya. Padahal kayaknya anak-anak lain punya grup BB.”
“Elu tengah malam buta cuma mau tanya kenapa anak lu jarang BBMan? Bukannya elu harusnya seneng?”
“Gak gitu. Gue merasa anak gue gak diajak bergaul sama yang lain.”
“Kalau definisi elu soal gaul adalah diajak main BBM setiap hari, gue lebih milih gak gaul deh.”
“Gak gituuu! Lu kan tau di sekolah tuh ada anak-anak yang masuk kelompok POP…”
“Apaan tuh Pop?”
“Populer! Aduh elu tuh gimana sih?!”
“Lah?”
“Naaah anak gue gak diajak masuk ke kelompok populer, De.”
Saya sampai harus baca tiga kali untuk memastikan mata saya masih waras, eh, sehat.
“Kenapa elu kepingin dia masuk kelompok populer?”
“Supaya dia banyak teman.”
“Bentaaar. Emangnya dia gak punya teman?” Saya membayangkan anak chubby yang sedikit pendiam tapi gak masuk kategori gak punya teman.
“Punya siiiih…”
“Terus?”
“Ya maksud gue supaya kayak Hikari. Populer. Banyak teman. Sering diajak main anak-anak lain.”
Saya speechless.
“Gue takut dia gak punya teman. Gak diajak main anak lain…”
Saya sampai harus mikir mau jawab kalimat yang terakhir. Padahal saya jarang mikir kalau jawab BBM orang…

“Pertama, siapa bilang Hikari populer? Sotoy iya. Populer sih gue gak tau ya.”
Ada tanda dia mau nulis sesuatu tapi gak jadi.
“Kedua, gak tiap kali Hikari diajak main atau gaul bareng kok. Kemarin itu teman-temannya janjian nonton Captain America rame-rame Hikari gak diajak juga. Dia malah kebetulan ketemu di bioskop.”
“Oh ya? Terus Hikari gimana tuh pas tau dia gak diajak janjian nonton?”
“Biasa aja.”
“Elu yakin?”
“Yaiyalah.”
“Elu beneran yakin dia gak kecewa sedih marah…?”
“Yaaaa walau gue juga emak sotoy, kayaknya sih gue yakin anak gue gak kecewa marah sedih apalagi drama gitu.”
“Yakin?!”
“IYA GUE YAKIIIIIN!”
“Kalau gue pasti udah kecewa tuh!”
*icon tepok jidat dari gue*
“Soalnya gue dulu selalu diajak sama teman-teman gue. Gue dulu populer. Teman gue banyak. Gue liat anak gue kok enggak. Gue suruh dia main musik dan olah raga soalnya gue lihat cowok kalau mau populer ya harus bisa dua itu. Tapi anak gue gak mau. Dia gak suka dua-duanya…Duh gue bingung banget nih. Gue takut dia tertekan karena gak diajak masuk kelompok populer….”
*tarik napas dulu* *siapin jempol* INI GUE LAGI NGOMONGIN ANAK SD KELAS 6 KAN YA?!
“Sebenernya yang pengin populer itu elu atau anak lu?”
Pertanyaan gue kayaknya sadis karena dia gak langsung jawab.
“Terus elu yakin anak lu tertekan karena gak punya teman? Bukan karena tuntutan elu kalo dia harus populer?”
Gak dijawab lagi.
“Emangnya semua orang harus populer ya?”
Ada tanda dia ngetik tapi dibatalkan.
“Apa kabarnya dengan ‘yang penting anak gue bahagia’?”
“Lagian definisi populer elu apa sih?”
“Sekadar bisa main musik dan olah raga terus elu anggap populer?”
“Gue gak yakin Steve Jobs atau Bill Gates bisa olah raga sih. Tapi kalau kiblat lu ke selebriti infoteinmen yakali.” Yang kepikiran sama saya di tengah malam buta ya cuma si SJ dan BG. Ariel juga sih.
*dikirim icon bibir melorot*
“Jadi menurut lu, De, anak kita baik-baik aja walau gak populer?”
Anak KITA?!
“Gue! Gue baik-baik aja kalau anak gue gak populer. Itu yang gue kasih lihat ke anak gue. Gue gak perlu dia jadi anak populer. Cukup dia bahagia dengan dirinya apa adanya, gue udah bersyukur!”
“Gue kan cuma pengin anak gue punya banyak teman…”
“Anak lu baik-baik aja. Masalahnya, elu baik-baik aja gak dengan anak lu yang bahagia dengan dirinya?”
“Yaaaa…”
“Lagipula, orang-orang yang kecilnya gak populer pun hidupnya baik-baik aja pas mereka dewasa.”
“Contohnya siapa?”
Duh!
“Ini udah jam 12 malam elu masih mau bikin daftar siapa yang populer siapa yang enggak?!”
Percakapan berhenti setelah gue ngebahas bapaknya si anak. Suaminya.
“Si Ayah populer waktu sekolah?”
“Enggak! Nerd gitu deh! Makanya gue kuatir anak gue kayak gitu!”
“Maksud lu, elu gak mau anak lu jadi senior manager di perusahaan minyak yang gajinya pakai dollar kayak bapaknya?”

Kalau saya disuruh milih masuk kategori populer atau masuk kategori punya duit berkarung-karung, gue milih yang kedua aja dah.
Tapi saya harus jujur bahwa percakapan di jam yang gak manusiawi itu membuat saya ingat akan apa yang penting buat anak-anak saya: Being happy and contented for what they are.

Hikari is popular in his own way, indeed 🙂

20140427-014545.jpg

4 thoughts on “Being Popular

  1. Ahahaha, salah satu yang perlu diperhatikan ya mbak klo anak udah masuk sekolah: popularitas. Saya sendiri mengalami koq di sekolah, bukan anak popular, bukan yang paling pintar atau pun paling badung, saya ga ikut osis, sering ditinggal temen klo mereka ada kegiatan karena tahu saya ga mungkin ikut. Justru yang populer adik saya, bintang sepak bola, saya justru dikenal di sekolah sebagai kakaknya si B, adik saya :D. Tapi ya lagi-lagi nasib seseorang ga ditentukan dengan popularitasnya di masa sekolah kan ya? At least itu yang saya pelajari.

  2. Bener banget aku setuju mbak. Populer bukan berarti gedenya sukses atau dapet duit banyak, yang penting nyaman jadi diri sendiri dan apa adanya 🙂

    Salam kenal btw 😀

Leave a Reply to mariskova Cancel reply

Your email address will not be published.

Count to Comment * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.