Menjadi Penulis

20140427-004022.jpg

Setelah beberapa kali batal datang di acara Meet and Greet Gramedia, hari ini saya bisa nongol juga. Awalnya saya dapat email dari Siska, editor saya yang super kewren itu, mengenai acara Gramedia Festival dalam rangka 40 tahun GPU. Ada acara temu pengarang Metropop, katanya. Setelah lihat agenda yang super sibuk kosong, saya daftar juga. Untung masih diterima panitia :).

Niatnya mau berangkat pagi bener supaya jam 9 sudah sampai di lokasi di JCC Senayan. Tapi seperti yang biasa terjadi di hari Sabtu: saya kesiangan bangun. Pengin berangkat pagi tuh karena acara pertama semacam talk show dengan beberapa pengarang dan saya pengin tau apa aja sih yang biasanya ditanya para pembaca.

Sendirian saya muncul di tempat acara. Si Papap tadinya rela nganter dan nunggu sambil tiduran di mobil karena di email acaranya cuma 2 jam. Tapi karena di gedung sebelah ada kampanye partai oranye, saya pilih ngebis en naksi. Kesian. Ntar diajak kampanye kan?
Begitu sampai di tempat, saya nanya meja pendaftaran di mana. Saya daftar untuk pengarang GPU, kata saya. Yang terima tamu rada heboh gitu. Saya diantar ke meja pendaftaran pengarang, dikasih goodybag (novel! Yay!), dan diminta menulis kesan pesan. Hihi lucuk juga, pikir saya. Trus saya jalan lagi, sendirian, nyari panggung tempat talkshow. Sudah banyak orang berkaos merah duduk di karpet dan beberapa orang duduk di kursi di pinggir panggung. Pikiran pertama saya langsung, “sepertinya gue salah kostum, bo!” 🙂
20140426-235730.jpgAkhirnya saya milih duduk di karpet di belakang penonton sambil nonton 3 pengarang ngetop GPU talkshow dipandu Boim Lebon dan sembari juga nguping penontong yang heboh melihat idola mereka di panggung. Duh, saya baru tau kalo pembaca bisa sangat heboh lihat penulis novel kesayangannya hehehe…

Kemudian ada pengumuman. Tamu pengarang GPU diminta duduk di kursi yang sudah disediakan di pinggir panggung, katanya. Glek. Eh. Apaan? Secara saya kan pemalu ya, saya kekeuh duduk di karpet bareng pembaca. Haha. Padahal saya lagi nguping obrolan seru pembaca-pembaca tentang idolanya masing-masing. Sampai akhirnya saya dicolek cewek pakai baju panitia gitu. Ternyataaaa, dia itu Mbak Hetih, salah satu editor kondang juga. Selain editor saya sih kekekeks. Saya disuruh pindah ke kursi sama Mbak Hetih. Trus saya kudu melewati lautan orang-orang berbaju merah yang duduk di karpet pulak. Yaaa pada manyun-manyun sambil mendelik gituh. Mungkin mereka pikir sapa banget lu nginjek-nginjek tempat duduk guaaa?! Couldn’t blame them juga sih soalnya kan penuuuuh.

20140427-003809.jpg20140427-003925.jpgSetelah pindah kursi dan rame peluk-pelukan dengan Siska, saya ternyata harus memperkenalkan diri. Nama, jumlah novel, judul novel. Wadaw! Cengengesan aja saya deh. Gak biasa tampil memperkenalkan diri jadi pengarang, karena. Saya lihat wajah-wajah para hadirin ya ngeliatin saya. Kali pikirnya buset itu tante kece nulis novel apa tadi?! Hahaha kan novel-nov saya jaraknya jauh-jauh. Jangan-jangan mereka belum pada lahir…

Setelah talkshow, ternyata acara berlanjut ke makan siang dan tanda tangan. Saya ngaku jujur ke Siska kalau saya pikir acaranya cuma nonton orang talkshow. Eeeeeh gak taunya panjang dan rame. Pas makan siang, saya sempat kenalan dengan pengarang lain termasuk teman blogger jaman dulu si Primadonna Angela dan Ria Badriah, yang sebelumnya janjian di twitter untuk datang. Yang bikin seneng lagi saya sempat ngobrol banyak dengan editor saya yang dengan kejam gak ngebolehin saya mundurin jadwal kelar nulis sampai 2 tahun hihihihi.

Naaah abis makan siang, acara lanjut dengan sesi tanda tangan. Sumpaaah saya sempat mikir emang ada gitu yang mau tanda tangan gue?! Hahaha ternyata ada juga! #eaaa

Sebelum acara selesai, saya pamit pulang duluan. Takut berubah jadi Upik Abu kalau kesorean. Saya senang banget bisa ketemu pengarang lain dan terutama teman-teman redaksi GPU. Apalagi baruuuu kali ini saya merasa jadi pengarang beneran. Biasanya sih saya merasanya jadi agen rahasia. ( T_T)\(^-^ )

Bareng Siska, editor saya, di time line perjalanan GPU. Entah kenapa kami berdiri pas di tahun 1975. Eh emang ada apa di tahun itu yaaaa?

20140427-001847.jpg

You may also like...

2 Comments

  1. Jadi penulis itu keren ya mbak? Saya cuma mentok di nulis report and blog ajah wkwkwkwk, dulu pernah daftar kursus menulis tapi batal. Jadi sekarang saya jadi penikmat tulisan ajah, senang sekarang banyak penulis yang bikin buku bagus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Count to Comment * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.