Bukan Tempat Reparasi

Beberapa hari ini saya terpikir untuk mulai memberlakukan tarif.
Bukan. Bukan tarif untuk manggung, joget, nyanyi, apalagi jadi jurkam partai. Tarif ini tarif konsultan anti galau profesional. Dengan banyaknya orang-orang yang curhat pada saya beberapa bulan ini sepertinya saya sudah bisa punya sertifikat konsultan anti galau profesional.

Pencurhat terakhir saya adalah seorang teman yang kalau dihitung-hitung sudah 6 tahun curhat gak berhenti. Curhatnya bisa dimulai dari soal anak.
“Anak gue gak punya banyak teman.”
“Gak perlu punya banyak juga kan?”
“Tapi dulu teman gue banyak banget! Gue dulu lumayan populer!”
“…………”

Lalu topik curhat bisa berganti jadi soal capek.
“Gue capek banget. Gue yang ngurus dari soal masak, bersih-bersih rumah, urusan antar jemput sekolah anak-anak, ini itu…”
“Cari pembantu dong. Elu kan bisa pakai dua pembantu plus supir. Duit lo segudang gitu.”
“Tapi pembantu tuh seringnya masakannya gak enak, sama anak-anak gak sayang…!”
“………….”

Terakhir ini topik curhatnya yang lagi panas adalah soal sekolah.
“Gue harus nyekolahin anak gue ke SMP mana ya, De?”
“Nah, anak lo maunya ke mana?”
“Dia maunya ke A.”
“Ya sana daftarin di A.”
“Tapi gue maunya dia ke B!”
“Ya elu bilangin ke anak lo.”
“Gue takut dia kecewa kalo gue pilihin.”
“Kalo gitu elu daftarin ke A aja.”
“Tapi gue merasa dia cocokan di B!”
“Sebenernya yang mau sekolah elu apa dia?!”

Nah, itu baru satu orang.

Kali lain ada bbm masuk. Dari teman lain. Awalnya adalah ucapan selamat untuk novel baru saya. Lalu thread percakapan pun melenceng.
“Aku udah lama banget pengin bisa menerbitkan buku kayak kamu.”
“Ya terbitkan lah.”
“Tapi aku gak pede dengan tulisanku.”
“Join komunitas nulis aja biar ada komen dari teman-teman.”
“Tapi tulisanku itu isinya kejadian sehari-hari.”
“Ya gak apa kok. Gak semua penulis harus nulis soal planet lain, hantu ngesot, atau sejarah dunia sik.”
“Tapi kok kelihatannya biasa aja ya.”
“Gak juga ah. Tulisanku juga tentang kejadian sehari-hari.”
“Tapi tulisanmu bagus.”
“Makasih. Yang penting latihan kok.”
“Nah, aku tuh jarang latihan.”
“Mulai latihan lah kalau begitu.”
“Tapi aku gak pede banget deh.”
TEROOOOSSS AJA MUTER-MUTER DI SITU!

Ini kayaknya periode Wajah Ember terjadi lagi ๐Ÿ™

Sebenarnya, saya sudah belajar bahwa jadi orang yang dicurhati itu masih lebih baik dari yang mencurhati. Kadang-kadang saya juga kepengin benar-benar bisa membantu. Apalagi kalau dicurhati oleh teman yang dekat atau teman yang benar-benar butuh bantuan, walaupun hidup saya juga masih sering nabrak polisi tidur di sana sini. Hanya saja, saya perhatikan kebanyakan orang teman yang masalahnya gak selesai-selesai bukan karena masalahnya gak bisa diselesaikan. Tapi lebih kepada will power yang ketlisut.

Bayangin gini deh. Ada teman yang cerita dia baru saja terperosok di lubang yang menganga di jalanan di depan rumahnya.
“Gue gak lihat ada lubang trus gue jatuh, Nek!”
Reaksi pertama yang dengar pasti, “are you okay?”
Reaksi kedua, “udah ditutup lubangnya?”
Nah, masalah biasanya dimulai dari sini. Jawaban dari ‘udah ditutup lubangnya?’ bisa berbelit-belit.
“Gue gak punya duit buat nutup.”
“Isi pakai batu bata?”
“Gue gak kuat ngangkat batu bata.”
“Minta tolong suami lo?”
“Duh, suami gue tuh sibuk banget.”
“Tutup pake tripleks?”
“Mertua gue bilang tripleks jelek keliatannya.”
“Jadi? Mendingan gak ditutup?”
“Ya gue mau nutup lah. Tapi…”

Kalo gue bisa dapat duit sedolar (rupiah lagi turun soalnya) dari setiap kata ‘tapi’ yang keluar, gue bakal kaya raya, cyyiiiin! *eh cyin masih ngetren gak ya?*
Eniwei, kalau yang curhat model gini teman yang lumayan dekat, bawaannya jadi kuesel!
Seorang teman baik saya, yang juga sering jadi konsultan anti galau, pada suatu hari pernah bilang gini.
“Kadang kita sebagai teman itu kan pengin bantu ya? Pengin ngubah keadaan dia. Pengin dia jadi lebih baik kondisinya. Tapi kok kita gak bisa ya? Padahal gue kan temannya ya? Maksud gue, kita ini temenan! Teman dekat! Kok gue gak bisa benerin dia ya? Kita ini sebenernya temenan gak sih?”
Well…

Saya baru saja selesai baca satu buku yang menurut saya bagus banget. Bukunya Charless Duhigg yang judulnya The Power of Habit. Menurut si Charles ini faktor eksternal bisa memaksa seseorang untuk berubah, tapi perubahan gak akan bisa terjadi kalau bukan orang itu sendiri yang punya will power untuk mengubah habitnya sehingga menghasilkan kondisi yang diinginkan.

Hmmm….

Jadi, berapa rupiah, eh, dolar ya saya harus pasang tarif konsultan anti galau ini? Atau lebih baik saya pasang plang ‘Bukan Tempat Reparasi Hidup’ gitu ya di status bb saya?

2 thoughts on “Bukan Tempat Reparasi

  1. wah kayanya konsultannya terlalu canggih sih..

    banyak memberikan solusi..

    paling enak ya gini aja jawabnya..

    ” trus menurut kamu yang paling bagus gimana””
    “…….”
    jawab lagi.. (sambil makan roti)

    ” mmm ya itu bagus.. trus solusi yang lain ada nggak”
    “…”
    jawab lagi (sambil ambil coklat)
    “nah.. selain itu harusnya ada solusi lain donk.. ada gak”
    …..****

    hehehe
    jadi intinya yang konsultannya yang MUTER MUTER TERUS..
    biarain aja clientnya curhat…
    emang kita pikirin..
    toh kita dibayar mahal kan…

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Count to Comment * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.