Serius lo?

Jadi gini, gue dibilangin oleh beberapa orang kalau ngeblog itu jangan terlalu serius. Kata mereka, kalau terlalu serius dipikirin namanya bukan ngeblog, tapi bikin tesis. Katanya kan ngeblog itu mirip-mirip komentar sambil lewat. Sering nggak pentingnya daripada pentingnya. Terus gue mikir, iya juga sih.

Dulu waktu awal-awal gue ngeblog gue nulisnya nggak pake mikir serius-serius. Demi perdamaian dunia, misalnya. Atau demi kesejahteraan umat. Atau demi tercapainya apbn 2013. Atau demi…kian… Dengan nulis nggak pake mikir itu gue malah produktif. Bisa ngapdet blog sehari sampai dua kali. Padahal isinya… ya nggak penting gitu: gue tadi ngapain, makan apa, ketemu siapa, ngomel sama siapa, nyuruh-nyuruh siapa… gitu lah. Tapi banyak yang bisa gue tulis soal yang nggak penting itu.

Sekarang ini gue pikir gue sudah harusnya dewasa. Katanya kan kalau sudah dewasa isi pikirannya pun lebih bertanggung jawab. Demi kecerdasan makhluk sekitar, gitu. Begitu gue mau serius, nulis yang agak pake mikir sedikit, blank! Atau yang paling parah, begitu gue berhasil nulis yang serius dan penting dari sekadar ngasih tau seharian gue ngapain aja, gak ada yang mau baca.

Jadi sebenarnya, yang bermasalah itu gue atau…?

3 thoughts on “Serius lo?

  1. Ahahaha, susah juga ya. Gimana kalo bakar semangat dgn kutipan ini; tulis, tulis, dan tulislah! Suatu hari akan ada yg membacanya – Pramoedya. *minum kratingdeng* salam kenal : D

  2. tapi kan dewasa “tdk =” serius …
    dewasa kan masih boleh ketawa ketiwi..

    trus kalo tulisan di blog dng kategori serius ..
    maka harus memvalidasi dulu kompetensi penulisnya..
    hehehe..

    harap maklum mbak.. kan ini internet…
    hampir sama dng FB..
    penulisan status tanpa photo = HOAX.. hihihi

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Count to Comment * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.