CLBK

Malam-malam sewaktu saya sedang jalan keluar dari resto Sushi di ruko di depan komplek, saya melewati satu cafe lagi. Di kursi yang ditata di luar cafe, ada dua cowok sedang ngobrol disitu. Walaupun agak remang-remang dan berjarak sekitar 5 meter-an, saya gak tahan untuk gak membatin, ‘yang pake kaos putih ganteng juga tuh.’ Hehehe…

Papap, Hikari, si Mami, si Kumendan, satu adik saya sudah jalan di depan menuju ke mobil. Saya mencuri pandang sekali lagi ke arah cowok ganteng berkaos putih itu. Satu pandangan yang saya curi itu membuat mata saya hampir copot. Saya refleks memanggil adik bungsu saya yang berjalan paling dekat.

“Ndrul, itu Ricky Subagja bukan?” Bisik saya sambil berjalan pelaaaaaaaaaaaaan sekali.
Adik saya menoleh tanpa malu-malu ke arah dua cowok yang masih sibuk ngobrol sampai tidak memperhatikan ada satu perempuan hamil yang matanya hampir copot gara-gara memandangi dia.
“Eh, iya. Itu Ricky!”
Sambil berjingkat-jingkat girang (saya gak bisa lari soalnya), saya menyusul Papap.
“Beeeeeeeeeee, Babeeeeee.”
Si Papap yang keheranan langsung saya bisikin. “ITU RICKY SUBAGJA BUKAN?”
Papap yang sudah sampai di parkiran ruko langsung melongok ke arah cafe. “EH IYA! ITU RICKY SUBAGJA!”
Atas konfirmasi dua orang itu pun saya langsung jingkrak-jingkrak kegirangan. Doooh, CLBK gitu loh!

Ricky Subagja dan saya punya setori panjaaaaaaaaaaang dari jaman muda dulu :). Kalau bukan karena ditolak dengan sadis oleh Papap, nama Ricky sudah jadi salah satu kandidat nama calon anak saya.
Sewaktu dia masih berduet dengan Rexy dan single (oke deh, ini gak nyambung tapi ngaruh), saya kesengsem luar biasa dengannya. Udah ganteng, main badmintonnya juga bikin jantung copot! Segala poster, majalah, koran, tivi, yang ada Ricky-nya saya tongkrongin. Untung dulu belom jaman fesbuk, twitter, atau internet. Bisa jadi online stalker saya ini :).

Papap gak keberatan dengan kegandrungan saya pada Kang Ricky. Suatu kali, di suatu hari Minggu, ada pawai di Monas menyambut kepahlawanan Ricky-Rexy di ajang Olimpiade Atlanta. Papap yang -waktu itu- punya hobi naik sepeda setiap minggu pagi, saya suruh fotoin Ricky. Secara jaman itu belum ada kamera DSLR (atau kalau ada mahal banget kali ye), Papap menolak mentah-mentah.

Sore di hari Minggu itu, Papap tiba-tiba nongol lagi di rumah saya, padahal jadwal wakuncar saya waktu itu cuma seminggu sekali. Kalau lebih biasanya diplototin si Kumendan. Papap nongol dengan wajah sumringah.
“Tebak!” katanya. “Aku tadi ke Monas.”
“Uuuh rameeee banget.”
“Aku tadinya cuma liat-liat orang-orang pada teriak-teriak manggil Ricky Rexy.”
“Tau-tau, sepedaku udah dekat banget sama mobil jip terbukanya Ricky!”
“Tebak deh!” Wajah Papap makin sumringah.
“Gak aku tebak juga bakal kamu ceritain,” kata saya bete. “Kamu motret dia?”
“Ya enggak lah! Susah motret sambil naik sepeda!”
“Aku deketin aja sepedaku ke mobilnya Ricky. Terus pakai satu tangan, aku pegang body mobilnya. Aku teriak-teriak. Ricky! Ricky! Minta tanda tangannya!”
“Ricky panik gitu liat aku mepet ke mobil.”
“Eh, awas! Bahaya tau! Hati-hati! Kata si Ricky dari atas mobil.”
“Aku terus pegangin body mobilnya sampai si Ricky ngeluarin kertas kecil terus dia tanda tangan disitu!”
“Kata dia, gila lo! Bahaya tau!”
“Aku ketawa-tawa aja terus bilang buat pacar gue! Makasih ya!”
“Terus…. Jreeng jreeeeeeeeenggg… Ini dia tanda tangan si Ricky!”
Saya nganga lebar. Setengahnya karena dapat tanda tangan Ricky, setengahnya lagi karena saya pikir si Papap kurang waras.
“Terus, kamu gak apa-apa? Gimana cara ngendaliin sepedanya?” Kata saya hampir menjerit.
Papap cengar-cengir. Dia sodorin kaki kanannya. Di jempol kaki kanannya ada balutan perban warna kuning.
“Jempolku kelindes ban mobil Ricky… hehehehe…”

Gubrak!

ps: secarik kertas tanda tangan Ricky Subagja masih tersimpan rapi terlaminating di organizer saya sampai sekarang hehehe…

Gambar diambil dari sini.

6 thoughts on “CLBK

  1. Yak amploooop. Gimana elu nggak cinta mati sama si papap ya. Hahaha. Tau aja die gimana ngelelehin hati lo. Jadi sebelum Nunu ada si Kiki ya ternyata. Hmmm, I see I see.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Count to Comment * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.