Chatting di Pro Resensi Pro2 FM

Kira-kira 3 minggu lalu saya dihubungi oleh bagian Promosi GPU. Si Mbak nanya apa saya bisa datang di sesi bedah buku di radio Pro2 FM. Hari Minggu, katanya. Kan hari libur. Saya jelas bilang bisa. Kan hari libur. Padahal gak hari libur pun dibisa-bisain sih *grinning*

Akhirnya, kemarin, hari Minggu, 27 Juni 2010 saya datang ke gedung RRI. Telat 10an menit dari jam 3 sore karena kejebak macet di tol. Ternyata hari itu adalah hari memacetkan Jakarta sedunia. Pasalnya hari itu ada karnaval di Jalan Thamrin… *bete bete bete*

Sepanjang jalan yang tidak saya lewati dengan tidur, saya lewati dengan memasang kuping ke channel 105.00FM. Stasiun radio Pro2 FM masih menyiarkan bedah buku yang lain. Untung juga karena itu artinya saya enggak kedengeran telat hehehe…

Begitu sampai di lobby RRI, saya langsung melesat lari ke lantai 6. Papap lalu memarkirkan mobil. Ternyata sampai di studio, saya masih belum dianggap telat… Saya sms Papap supaya naik ke atas, tapi gak dibales. Belakangan saya baru tau kalau Papap molor di mobil dengan alasan dengerin saya siaran di mobil…

Di ruang siaran, saya ketemu Mbak Vira dan Mbak Lia, sang penyiar. Ada laki-laki satu lagi di ruangan tapi saya enggak dikasih tau namanya siapa ;b Setelah ngobrol sedikit untuk melemaskan otot basa-basi, siaran dimulai. Anda tahu pertanyaan pertama apa yang membuat saya keringat dingin?

“Siapa nama tokoh utamanya, Mbak Mariskova?”

Hayaaaaaaaaaaaah! Saya mendadak lupa! 🙂

Pelajaran yang saya dapat pada siaran kemarin adalah kalau interview itu mengenai buku yang terbit 2 tahun lalu, sebaiknya saya harus BACA ulang itu buku! Apalagi karena saya mengidap short term memory syndrom!

Untungnya, Mbak Lia sang penyiar udah baca buku To Tokyo To Love itu. Jadi lah si Mbak Lia itu yang menyegarkan ingatan saya tentang buku saya sendiri. Jiaaahh… Menyedihkan banget. Ini artinya saya sudah harus mengeluarkan buku yang baru.

Satu hal yang saya catat banget di sesi bedah buku plus wawancara itu, saya sangat mengapresiasi penyiarnya. Dia mau membaca bukunya sampai habis. Penyiar lain belum tentu. Seringkali saat penulis menceritakan alur cerita bukunya, si penyiar ikut mengangguk-angguk. Kadang malah kecetus gak sengaja respon, “Ah, entar gue mau baca deh!” Haha!

Eniwei, sesi bedah buku kemarin lebih terasa seperti ngobrol berdua daripada ngoceh sendiri. I had fun.

ps: untuk Je, bukan salah gue elu jadi gak tau kalo gue siaran. Salah BB elu yang gak ngasih tau elu status update gue 🙂

note: foto diambil dari proresensi. Eh, gue kok tembem banget ya? Lain kali ngaca dulu aaaahhh…

7 thoughts on “Chatting di Pro Resensi Pro2 FM

  1. yang penting gue udah pernah denger elu pas diwawancara di tempat lain dimana penyiarnya belum sempet baca bukunya itu. 😀 btw, dua taun? astaga, jadi nyadar betapa jadulnya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Count to Comment * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.