You are how your boss is

Kemarin teman saya ketiban sial. Dimaki-maki seorang bos. Saya bilang sial karena bukan hanya teman saya itu dimaki-maki untuk sesuatu yang bukan salahnya, juga karena si bos itu bukan bos dia sendiri dan tidak pula bekerja di satu perusahaan yang sama dengan teman saya itu. Selesai dimaki-maki oleh bos itu, anak buah benerannya si bos -lewat telpon- berkata, “Sabar ya, Pak.”

Sehabis dimaki-maki dan telpon ditutup, teman saya itu ngomel nggak ada dua di depan saya. Kalimat pamungkasnya adalah, “Dep, kalo elo ntar jadi bos, jangan kayak gitu ya!”

Saya belum bisa mengaku saya seorang bos di kantor, walaupun saya mempunyai beberapa staf. Tapi saya punya banyak bos yang bisa atau malah yang tak sudi saya contoh.

Sebut saja Bos V. Bos V ini expatriat yang sudah keliling dunia dan berpengalaman handal di berbagai perusahaan dengan budaya berbeda. Walau jabatannya Presdir, Bos V ini mau turun tangan mengutak-atik komputer saya yang ngadat saat para staf di bagian IT tiba-tiba menghilang ketika diperlukan. Dia juga mau menjadi mentor para anak buahnya dengan sabar. Saking baiknya si Bos V, dia rela memberi tumpangan anak buahnya saat pulang kantor. Hanya beberapa tahun Bos V di perusahaan multinationally joint venture itu, kontraknya tidak diperpanjang. Menurut gosip yang bisa dipercaya, pemegang saham yang mayoritas orang negeri dan saling bersaudara itu tidak suka kalau Bos V lebih ngetop dari mereka.

Lalu ada Bos W. Bos W ini sudah kaya dari sebelum dia lahir. Seumur hidup sampai setengah bayanya, dia belum pernah disuruh mengerjakan pekerjaan rumahnya sendiri. Kebiasaannya dia yang paling terkenal di kantor adalah menjerit kepada anak buahnya. Jeritannya, “Aaaaaa, tas saya mana?!” atau “Beeeeee, ambilin laundry saya!” atau “Ceeeeeeeeeeee, bawain dompet dan majalah saya ke kantin ya!” atau “Deeeeeeeee, bayarin tagihan kartu kredit saya di bank!” Terakhir saya dengar Bos W ini mau naik pangkat jadi Direktur.

Kemudian ada Bos X. Bos X ini terkenal berhati mulia sejagat raya. Orangnya lurus, halus, ramah, dan pekerja keras. Saking halusnya, Bos X tidak pernah memarahi anak buahnya. Kalau ada anak buahnya yang harus ditegur, dia akan menegurnya dengan sangat halus yang terkadang malah tidak mujarab sama sekali. Bos X mengundurkan diri dari kantor karena tiba-tiba posisinya dipindahkan ke tempat lain. Ke departemen baru yang dibuat manajemen hanya sebagai tempelan dengan job description yang nggak jelas. Walau ada begitu banyak orang -terutama anak buahnya- yang meratapi kepergian dirinya, tidak ada satu orang penting pun yang mau menyelamatkan dirinya. Bos X ternyata tidak punya teman di atas sana. It’s apparently very lonely up there.

Setelah itu ada Bos Y. Bos Y ini mengaku mempunyai visi jauh ke depan. Karena itu dia tidak sudi disuruh mengerjakan hal-hal kecil perintilan yang kata dia tidak penting. Tapi kayaknya hampir semua pekerjaan dia bilang tidak penting. Bos Y selalu bergaya pejabat teras. Tas kantornya minta dibawain. Pintu minta dibukain. Kopi, teh, air putih, makan siang, minta diambilin. Pekerjaan… minta dikerjain orang lain. Bos Y ini hebat sekali gaya cuap-cuapnya. Tanpa mengerjakan pekerjaannya, dia bisa naik pangkat terus.

Berikutnya, ada Bos Z. Katanya, Bos Z ini pintar dan perfectionist. Saking pintar dan perfectionistnya, dia memberikan standar tinggi pada pekerjaan yang harus dilakukan anak buahnya. Jelas, anak buahnya tidak pernah sanggup mencapai standar itu, menurut kaca mata Bos Z. Ujung-ujungnya, anak buahnya semua dianggap tidak becus bekerja dan tidak keras berusaha. Not necessarily in that order sih. Lalu setelah mengatakan bahwa anak buahnya tidak becus dan tidak keras berusaha, dia akan memaksa semua orang untuk mengikuti semua maunya sampai ke titik komanya. Tidak ada protes, tidak ada pertanyaan, tidak ada komentar, apalagi input. Bila ada orang yang berani-beraninya mempunyai ide berbeda, Bos Z tidak akan ragu untuk mengeluarkan aji pamungkasnya: tantrum. Dengar-dengar, Bos Z ini bakal dapat jabatan paling penting di perusahaan.

Katanya sih semua bos itu manusia. Yang sering dilupakan mungkin adalah fakta bahwa anak buah juga manusia. Seorang bos tidak waras seperti yang dihadapi teman saya di atas (gimana bisa dibilang waras? sama karyawan orang lain aja dia bisa maki-maki nggak jelas) pasti akan menghasilkan anak buah yang juga tidak waras. Seorang bos yang ditaktor akan menghasilkan anak buah bernyali kecil. Seorang bos yang melempem akan menghasilkan anak buah yang kurang ajar. Seorang bos yang sering tantrum akan menghasilkan anah buah yang Yes Man melulu.

Pesan moral saya kali ini adalah: sebelum seorang bos –anda, mungkin?– berteriak-teriak betapa tidak becus anak buahnya, coba lah untuk mengaca dulu. Siapa tahu anak buahnya itu hanya sekedar mengikuti tingkah laku si bos.

Pesan moral saya untuk teman saya: I won’t be that kind of boss with you as my friend.

7 thoughts on “You are how your boss is

  1. Now, now,…first, elo uda ngebunuh napsu gw nulis soal bos. And I would like to thank you for that. LOL.
    Next, I don’t have to make sure that you won’t be that kind of Boss(es). LOL.
    Last, ditunggu template barunya yang “wah” itu–bisa pindah2 gambarnya. Ckckckckckck.

  2. ahahaha…pengen bener saya ketemu dan bekerja jadi anak buahnya bos itu…dan pengen liat apa nasibnya bakal sama dengan para mantan bos-bos saya itu 😀

  3. mengutip perkataan temen gue yg mencoba berpikir positip (or denial, i’m not sure):
    “gak dimaki-maki kaliiiiii…cuma dimarahin ajaaaaaaa….mungkin si boss lagi stress sama pekerjaannyaaaaaa….dia gak bener-bener bernaksud ngatain gak becuuuuuuussss”

    suer….gue ngutip doang nih…bukan kata-kata gue…
    *kabuuuuurrr*

  4. wah, mbak…. ini juga terjadi pada saya.. tepatnya bos yang merupakan istri dari bos asli.

    tapi yang saya ubah bukan mental saya (untuk jadi melempem), tapi mempertahankan level kebahagiaan agar tetap selalu tinggi.

    hanya itu satu2nya hal tepat menurut saya, hehehe… 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Count to Comment * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.