Lebaran Aman

Wiken ini adalah wiken terakhir setelah ambil cuti sejak hampir 3 minggu lalu. Senin besok sudah harus masuk lagi. Sebal kan? #Eh

Walau judulnya cuti panjang Lebaran, perasaan saya malah kepingin liburan abis cuti ini. I certainly need a vacation after this leave. Kenapa? Karena cuti Lebaran itu judulnya doang di rumah tapi kegiatannya ya jauh dari leha-leha. Dengan pulang kampungnya si Mbak Asisten Penolong Rumah Tangga dari Kehancuran dan Remah-remah Biskuit, ya saya harus menyingsingkan lengan baju untuk bangun pagi buta, nyuci baju, jemur, nyapu, ngepel, nyiapin makan pagi, nyiram tanaman, gosok baju….ya ya kalian pasti bakal bilang ‘biasa aja keleues 99% orang di dunia tiap hari juga begitu!’. 😆

Ya ngaku deh saya masuk yang 1%.

Puas? 😀
Continue reading

Menjadi Yogi #7

Disclaimer: saya belum bukan lah seorang yogi (atau yogini). Bukan pula ahli dalam dunia per-yoga-an (lihat kalimat pertama). Tulisan di seri ‘Menjadi Yoga’ ini merupakan pengalaman saya sendiri untuk catatan sendiri.


Progress yoga saya berantakan. Balik lagi ke titik 0. Back to zero flexibility.
Saya menyalahkan bulan puasa yang membuat jadwal kelas yoga berubah dan tidak cocok dengan jadwal pulang kantor kecuali kalau saya bolos. Setelah bulan puasa, tiba lah libur Lebaran yang membuat kelas yoga tutup berminggu-minggu 2 mingguan. Kemudian saya juga menyalahkan badan lemas paska puasa seharian yang membuat saya tidak sanggup latihan sendiri di rumah.
Pokoknya semua faktor eksternal itu yang membuat kemunduran kemampuan yoga saya. Enggak ada lah satu pun yang salah saya 😀 .
Continue reading

Mudik Lebaran dan Pencarian Identitas

mudik/mu·dik/ v 1 (berlayar, pergi) ke udik (hulu sungai, pedalaman)

Seumur-umur yang saya ingat, saya belum pernah mudik Lebaran. Tenang. Walaupun saya tidak pernah mudik Lebaran, masa kecil saya masih baik-baik saja kok 😀 .

Dulunya saya pikir orang tua saya tidak pernah mengajak saya dan dua adik saya mudik karena di kampung sudah tidak ada lagi kakek nenek yang harus disungkemi *dilempar kamus KBBI*. Kakek Nenek saya dari Si Kumendan sudah meninggal sejak Kumendan masih kecil banget. Ditambah lagi dengan Eyang dari si Mami sudah ratusan tahun lama boyongan ke Jakarta. Bahkan si Mami aja lahir di Jakarta. Rejeki saya, kemudian saya menikah dengan orang asli Jakarta. Nah, kampung mana lagi yang harus saya mudiki?! *dilempar dua kamus KBBI*

Sebagai orang yang lahir besar di Jakarta, keluarga inti ada di Jakarta, menikah dengan orang Betawi, tiap musim mudik tiba, saya setia saja jadi penonton liputan lebaran di TV sambil mencari jawaban perenungan saya tiap tahun. Sebenarnya saya punya kampung enggak sih?
Continue reading

Ribuan Jarum di Sebelah Kepalaku

As someone living with chronic migraine (and long history of allergies), days like those in the picture when I could function as a person are most cherished. When migraine strikes, it always feel like I’ve never known days without pain. Knowing that migraine can strike me anytime forces me to be ‘meaningfully present’ in those pain-free hours, especially with my kids. Having a book-reading before bedtime, or chatting about school, or dining together, or listening to their stories, or even laughing…are out of questions since every nerve in my body aches from sound, light, stimulation. My head feels like thousand needles are fighting inside my head. Trying to be positive about life is a struggle when being in pain. . . My thoughts and prayers for those who suffer from more serious illnesses. My pain is nothing compared to yours. . ? @naldsaerang #migraines #migrainelife #deepinthought #beingpresent #painstory #migrainestrikesagain #painfuldays

A post shared by dmariskova (@dmariskova) on


Continue reading

Menjadi Yogi #6

Disclaimer: saya belum bukan lah seorang yogi (atau yogini). Bukan pula ahli dalam dunia per-yoga-an (lihat kalimat pertama). Tulisan di seri ‘Menjadi Yoga’ ini merupakan pengalaman saya sendiri untuk catatan sendiri.

INFLEXIBLE

Haiiiiiish sudah 4 bulan saya tidak update perkembangan dunia peryogaan saya. What happened?! *lah malah nanya*
Saya masih rajin ikut latihan yoga kok. Hanya saja jadwalnya kebanyakan bolong dari pada enggak bolong. Januari saya bolong karena ke Sydney. Februari juga bolong karena ke Manado. Maret saya bolong lagi karena ke…ke mana ya saya bulan lalu? 🙄 Ke Bandung dan ke Puncak! Yaseh jaraknya dekat tapi kalau enggak ada di rumah kan ya enggak bisa latihan juga… *digaplok guru yoga gue*
Continue reading

Dress Your Age, Yourself!

Baru seminggu lalu, seseorang, perempuan, menyapa saya di satu acara setelah saya mengenalkan Hikari dan Aiko ke dia dan beberapa orang lain. Hubungan kami sebatas urusan kantor dan kalau bukan karena acara yang bersamaan, kami tidak akan bertemu. Kali itu, saya membawa anak-anak.
“Wah, Mbak De’ ini ternyata anaknya sudah besar ya!”
Awalnya saya pikir dia mengacu ke Hikari. “Iya yang pertama sudah SMA, tapi masih ada yang kecil ini.”
“Maksud saya, yang kecil pun sudah besar.”
“Nngg…iya. Sudah SD kelas 1.” Jidat saya mulai berkerut.
“Padahal gayanya masih kayak perawan loh!”
Hmm. Oke. Mata saya spontan mencari teman saya yang seumuran dan saya yakin masih perawan. Gaya dan kelakuan dia kayaknya 11-12 sama saya.

Saya bisa lihat si pemberi komentar itu serius dengan ucapannya. Serius takjub. Takjub melihat anak-anak saya UDAH SEGEDE ITU dan saya masih waras riang gembira. Dia bolak-balik menatap anak-anak dan saya. Girl? Please?

via GIPHY

Continue reading

Birthday Blues is Not Some Kind of Colors

wordporn
So, anyone here experiences feeling sad, lonely, and down without knowing the reasons, around your birthday? I do.

I don’t really remember when I started to have this blues around my birthday. As much as I don’t remember when, I don’t remember why or how, either. And that sucks. Blues and feeling suck are a good combination to get one’s mood level hit rock bottom. God forbids if my birthday falls during my period. That will be really really lethal to my mental health.
Continue reading